Danrem Lepas 750 Prajurit Mengikuti Pembentukan Raider

/ Senin, 22 Agustus 2016 / 01.19
TERNATE,Nusantaratimur.com- Sebanyak 750 Prajurit Yonif Raider Khusus 732/Banau, secara resmi dilepas untuk mengikuti pendidikan pembentukan Raider bertempat di Dermaga Utama Pelabuhan A. Yani Ternate, Minggu (21/08/2016).

Pelepasan tersebut dilakukan melalui upacara yang di Pimpim Danrem 152/Babullah Kolonel Inf Sachono, S.H, M.Si sebagai Inspektur Upacara. hadir dalam acara pelepasan, yakni Komandan Satuan Brimob Polda Malut, Danlanal Ternate, Para Dansat/Kabalak Rem152/Babullah, Pimpinan FKPD Malut, Para Kasi/Pasi Korem 152/Babullah.

Dalam sambutannya Danrem 152/Babullah menekankan sesuai dengan kebijakan pimpinan Angkatan Darat untuk menaikan status Batalyon Infanteri 732/Banau menjadi Batalyon Infanteri Raider Khusus 732/Banau seiring dengan hal tersebut diperlukan personel yang berkualifikasi Raider dimulai dari Komandan Batalyon hingga Prajurit terbawah, selain itu juga dihadapkan dengan karakeristik geografi kepulauan diperlukan satuan yang berkemampuan minimal mobile udara.

Oleh karenanya kepada tiap-tiap personel agar mengikuti pendidikan tersebut dengan bersungguh-sungguh, serap dan pelajari seluruh ilmu yang diberikan, hindari setiap pelanggaran sekecil apapun dan inventarisasi senjata maupun perlengkapan pendukung selama perjalanan, saat mengikuti pendidikan hingga sekembalinya ke satuan induk, tegas Sachono.

Kapenrem 152/Babullah Mayor Inf Anang Setyoadi, SE saat di konfirmasi Nusantaratimur,com menyampaikan, bahwa pergeseran pasukan personel Yonif RK 732/Banau menggunakan KRI Teluk Bone TNI AL dalam rangka untuk mengikuti pendidikan pembentukan Raider di Pusdik Kopassus Batu Jajar Kabupaten Bandung dan prajurit Yonif RK 732/B akan selalu menjaga nama baik dan kehormatan dimanapun bertugas dan berada. dan perlu kita ketahui bahwa kemampuan seorang Prajurit Raider setara dengan satuan elite pasukan khusus yaitu kemampuan mobile udara, raid, penghancuran, Pertempuran kota, pertempuran jarak dekat, operasi gerilya dan lawan gerilya, serta kemampuan penanggulangan aksi teror. (rey)
Komentar Anda

Berita Terkini