Ancam Wartawan, Ketua IWO Riau Sesalkan Sikap Oknum Anggota DPRD

/ Rabu, 25 Juli 2018 / 23.23
Mirdas Aditya (Ketua IWO Riau)
PEKANBARU - Aksi pengancaman oknum Anggota DPRD Kota Pekanbaru terhadap wartawan media online, disesalkan Ketua Ikatan Wartawan Online (IWO) Riau.

"Tentu sangat kita sesalkan, seharusnya sebagai wakil rakyat Anggota DPRD tersebut mampu menjadi contoh yang baik bagi masyarakat," tukas Ketua IWO Riau, Mirdas Aditya, melalui siaran pers. Rabu (25/7/2018).

Menurut Mirdas, aksi pengancaman yang dilakukan oknum Anggota DPRD Kota Pekanbaru terhadap salah seorang wartawan media online merupakan bentuk tindakan tidak pantas dilakukan seorang kalangan legislatif.

"Harusnya disikapi dengan bijak, jika memang merasa tidak sesuai dengan berita yang ditulis wartawan, bisa dilakukan klarifikasi dengan cara membuat hak jawab sesuai kode etik jurnalistik, bukan dengan cara ancaman seperti preman," bebernya.

Ketua IWO Riau ini juga berharap, agar Badan Kehormatan (BK) DPRD Kota Pekanbaru segera memanggil oknum Anggota DPRD tersebut dan mendudukkan pokok permasalahan ini supaya tidak bias, karena isu pengancaman tersebut menjadi sorotan publik.

"Katanya oknum Anggota DPRD itu mengaku tidak bermaksud mengancam, saya harap jangan ada plesetan untuk mengelak, selesaikan sesuai prosedur, beliau itu wakil rakyat, anggota dewan terhormat," harapnya.

Kedepan, ujar Mirdas, jangan ada lagi kasus yang sama, karena wartawan merupakan mitra kalangan legislatif. "Stop kekerasan terhadap profesi wartawan," pinta Mirdas.

Pada pemberitaan sebelumnya, oknum anggota DPRD Pekanbaru atas nama Zainal Arifin dilaporkan oleh wartawan media online Ade Candra ke Badan Kehormatan DPRD Kota Pekanbaru. Laporan Ade Candra tersebut mengenai adanya pesan singkat melalui WhatsApp Messanger yang dinilainya sebagai teror dan ancaman.

“ Laporan sudah diterima staf BK pada Selasa (24/7/2018) siang. Dalam laporan tersebut, diduga karena adanya pemberitaan di media online, terkait poster Zainal Arifin yang terpasang di beberapa pohon di wilayah Kecamatan Tampan, membuat Zainal tidak senang,”.

"Hari ini saya sudah resmi melaporkan saudara Zainal. Karena sudah melakukan intervensi dan pengancaman terhadap saya," kata Ade Candra kepada wartawan, Selasa usai menyampaikan laporan secara resmi ke DPRD Pekanbaru.

Dalam pesan singkat WhatsApp dari Zainal kepada Ade Candra pada 18 Juli lalu, berbunyi "Kurang ajar x berita ang tu, siapo yang suruh ang, besok ang tunggu yo kito selesaikan secara jantan, angkat HP kau tu," begitu pesan singkat yang diterima WhatsApp Messenger tersebut. Dia berharap, agar BK memproses sikap Zainal yang kurang beretika selaku wakil rakyat.

Terpisah, Zainal Arifin dikonfirmasi wartawan mengaku dia tidak bermaksud mengancam wartawan Ade Candra. Bahasa di WhatsApp yang berbunyi "kito selesaikan secara jantan (kita selesaikan secara jantan)" itu maksudnya, bertemu untuk menyelesaikan miskomunikasi yang terjadi.

"Kito selesaikan secara jantan ini maksudnya ngopi bersama, makan bersama dan lainnya. Bukan macam-macam," kata Politisi Gerindra ini, seraya menginginkan agar permasalahan ini diselesaikan secara kekeluargaan.

Sementara itu, Ketua DPC Partai Gerindra Drs Esweli menegaskan, pihaknya belum menerima laporan kasus ini secara resmi. Namun, kasus ini akan ditindaklanjuti pihaknya, karena harus diselesaikan dan tidak kemana-mana.

"Saya juga akan panggil yang bersangkutan (Zainal) untuk mengklarifikasi persoalan ini. Saya kira ini miskomunikasi saja," tuturnya.

Ketua BK DPRD Pekanbaru Hj Masni Erniwati langsung menyikapi laporan ini. Dia akan mengambil sikap dan akan menjadwalkan untuk pemanggilan terhadap Zainal dan Ade Candra.

"Tentu ini menjadi perhatian kita, apalagi wartawan itu kan mitra kita di DPRD. Kita akan proses lah sesuai aturan. Apa persoalan sebenarnya. Setelah itu baru ada sikap kita," ujar Masni. (red)
Komentar Anda

Berita Terkini