Ekonomi Syariah KH. Ma'ruf Amin dan Ancaman Para Broker

Editor: Admin author photo
Dokumen Zonasultra.com


Muhammad Aras Prabowo, S.E., M.Ak.

Dosen Universitas Nahdlatul Ulama Indonesia (UNUSIA)

Kandidat Doktor Ilmu Akuntansi Universitas Sultan Ageng Tirtayasa (UNTIRTA)


WAKIL Presiden (Wapres) Prof. Dr (Hc). KH. Ma’ruf Amin mulai proses pencalonan hingga pelantikan sampai sekarang selalu diragukan konstribusinya dalam mengembang amanahnya sebagai orang nomor dua di Indonesia. Selain karena sudah berumur, beliau dipandang tidak memiliki kekuatan politik yang cukup untuk berperan strategis sebagai Wapres.

Akhir-akhir ini, beberapa media menghembuskan bahwa KH. Ma’ruf Amin tidak bekerja dengan baik dan cenderung pasif. Ada juga yang membandingkan keaktifan Jusuf Kalla selaku Wapres sebelumnya.

Namun bagi saya, KH. Ma’ruf Amin saat ini sedang berada dalam ruang politik. Maka hal seperti itu adalah sesuatu yang biasa saja. Dalam ruang politik, akan selalu ada oknum atau aktor tertentu yang selalu memanfaatkan situasi untuk dijadikan tangga dalam kepentingan politiknya. Salah satunya, menggiring isu bahwa Wapres tidak bekerja dengan baik.

Tentu ujungnya adalah penurunan kepercayaan masyarakat terhadap sosok KH. Ma’ruf Amin. Dengan begitu, posisi Wapres dengan mudah untuk digeser. Atau bisa jadi, isu soal kinerja Wapres yang pasif adalah antitesis bahwa sebenarnya saat ini KH. Ma’ruf Amin berada pada perfoma kinerja terbaiknya.

Hanya saja, kerena beliau tidak memiliki kepentingan politik 2024, sehingga publikasi kinerja menurutnya tidak lebih penting dari pada kinerja itu sendiri. Sosok ke-ulama-an yang melekat pada diri Wapres, membuatnya terbiasa bekerja di dalam kesunyian, tidak membutuhkan publisitas tapi mengedepankan kepentingan ummat dan bangsa Indonesia.

Saya berpikir bahwa performa KH. Ma’ruf Amin saat ini membuat sejumlah aktor non negara merasa terusik dan terancam. Aktor non negara adalah korporasi dengan sistem ekonomi kapitalis yang selalu berusaha mendominasi sebuah negara. Bahkan saat ini ada anggapan bahwa dunia ini diatur oleh aktor tersebut. Hanya segelintir orang saja mengatur roda dunia ini, dan mereka itu berlindung dibalik korporasi.

Pikiran saya bukan tanpa alasan. Pasalnya jauh sebelum KH. Ma’ruf Amin jadi Wapres beliau telah berperan strategis dalam mendorong konsep ekonomi syariah. Dan menurut saya bahwa ekonomi syariah adalah antitesis dari ekonomi kapitalis yang saat ini mendominasi Indonesia bahkan dunia. Sehingga menjadi wajar bahwa saat ini Wapres Ma’ruf Amin sedang berjuang untuk mengikis dominasi aktor non negara di Indonesia.

Sangat sulit menemukan aktor negara/pembantu presiden yang berani berhadap-hadapan dengannya. Bahkan kecenderungannya, partai-partai politik memiliki hubungan gelap dengan aktor non negara untuk kepentingan politik dalam pemilu dan pilkada sebagai investor. Perjuangan KH. Ma’ruf Amin adalah untuk umat dan bangsa Indonesia dalam mewujudkan keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia.

Ekonomi syariah dibangun di atas sistem ekonomi yang bersumber dari ajaran Islam, diyakini lebih membawa keadilan ekonomi. Ia dapat menjadi pilihan kelas menengah tersebut karena diyakini dapat menjawab kebutuhan berekspresi dalam berekonomi juga dapat menjawab sisi kebutuhan spiritualnya, Ma’ruf Amin (2017).

Upaya Wapres KH. Ma’ruf Amin untuk terus menggelindingkan dan memperbesar sektor ekonomi syariah di Indonesia tidaklah mudah. Namun, posisi Wapres yang saat ini sedang di embangnya menjadi momentum untuk memperkuat pijakan sektor ekonomi syariah. Baik dari sisi regulasi (undang-undang), fatwa terkait produk, jasa dan akad, infrastruktur lembaga keuangan dan bisnis syariah, pemenuhan sumber daya insani, dan masyarakat madani yang mengadvokasi akselerasi pertumbuhan ekonomi syariah.

Kendala permodalan dalam sektor ekonomi syariah, dapat diatasinya dengan mengintervensi langsung dan memperbesar porsi BUMN untuk diubah dengan sistem syariah. Sukuk yang dikeluarkan oleh negara dijadikan alternatif sumber pembiayaan pembangunan dan dapat meningkatkan kepercayaan masyarakat bahwa negara mau menjamin dan serius menggarap sektor ekonomi syariah.

Apalagi, sukuk negara di Indonesia saat ini menjadi yang terbesar di dunia. Pemerintah sedang menunjukkan kesungguhan dan keberpihakannya terhadap sektor keuangan dan bisnis syariah, maka akan dapat mengikis kendala kepercayaan yang selama ini masih menjadi hambatan dalam mengakselerasi tumbuh-kembangnya ekonomi syariah.

Peran Lembaga Keuangan Syariah (LKS) dan Lembaga Bisnis Syariah (LBS) dengan intervensi langsung Wapres KH. Ma’ruf Amin sudah mulai mengikis kesenjangan tersebut. Fasilitas dan kemudahan yang diberikan LKS dan LBS lebih kompetitif dalam memberikan pelayanan kepada nasabah saat ini sudah mulai tertata dengan baik.

Kendala lainnya soal sumber daya insani yang mumpuni, yang bukan hanya terampil dan cakap terhadap teknis ekonomi tapi juga menguasai dan memahami prinsip-prinsip normatif ekonomi syariah, dapat diatasi oleh Wapres melalui pelibatan perguruan tinggi dan universitas. Peran kampus dinilai efektif dalam membangun SDM yang mapan dalam mendorong kemajuan praktik ekonomi syariah.

Saat ini, melalui sentuhan tangan dingin Wapres KH. Ma’ruf Amin telah dikembangkan Komite Nasional dan Ekonomi Keuangan Syariah (KNEKS). Selaku Ketua Harian KNEKS, Wapres memimpin langsung upaya pengembangan ekonomi dan keuangan syariah yang difokuskan pada empat hal. Yaitu pengembangan dan perluasan industri halal menuju Indonesia produsen halal terbesar di dunia, pengembangan dan perluasan keuangan syariah, pengembangan dan perluasan dana sosial syariah (wakaf, zakat dan infaq), pengembangan dan perluasan kegiatan usaha syariah.

Out come dari ekonomi syariah akan melahirkan ekonomi baru Indonesia dengan mengedepankan prinsip-prinsip keadilan dan memudahkan rakyat untuk memenuhi kebutuhannya. Peningkatan produktivitas bangsa Indonesia dan daya saing internasional produk-produk Indonesia menuju keunggulan daya saing berkelanjutan dengan sinergi lima elemen negara (pemerintah-korporasi-akademisi-masyarakat-media) dan menghilangkan ego sektoral. Dan yang terpenting adalah memberantas hambatan-hambatan seperti mafia ekonomi dalam peningkatan dan percepatan pencapaian kemandirian bangsa.

Soal mafia ekonomi, Ma’ruf Amin (2020) menegaskan bahwa syariah melarang perantara (seperti mafia/broker) yang tidak diperlukan kehadirannya, karena akan menambah biaya transaksi yang akan meningkatkan harga komoditi tersebut. Tentu ketegasan Wapres KH. Ma’ruf Amin tersebut mengusik aktor non negara yang selama ini mendominasi.

Saya rasa, itu adalah alasan yang paling rasional bagi aktor non negara melakukan tekanan terhadap Wapres dengan dalih bahwa KH. Ma’ruf Amin tidak bekerja. Padahal dominasi mereka sedang terancam dengan kinerja Wapres melalui pengembangan ekonomi syariah yang sedang menggeliat.

Ma’ruf Amin (2017b) ulama sebagai agen perubahan sosial berorientasi untuk melakukan perbaikan (islahiyyah) secara terus menerus dalam tatanan sosial ekonomi, khususnya di industri keuangan. Prinsip inilah yang dipegang teguh oleh Wapres KH. Ma’ruf Amin dalam mengembangkan ekonomi syariah, meskipun beliau bekerja dalam kesunyian dan jauh dari pujian serta publisitas.

Namun pasti, bahwa ia akan mampu mewujudkan sila kelima dalam pancasila yaitu keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia. Pada saat yang sama, akan meruntuhkan dominasi aktor non negara dengan memulai ulang sistem ekonomi Indonesia menuju tatanan ekonomi baru. 

(*opini ini juga telah terbit dibeberapa media nasional*) 

Share:
Komentar

Berita Terkini